Car Free Day

IMG-20130602-WA001Berbeda dengan hari-hari libur sebelumnya yang biasa diisi dengan gegoleran di kamar, internetan, dan mantau twitter, hari Minggu kemarin akhirnya untuk pertama kalinya sebagai warga DKI Jakarta gue menikmati Car Free Day. Yeeeeyyy! Prestasi! Soalnya, untuk menuju tempat CFD itu bukan perkara gampang. Dengan rumah di ujung dunia, kebayang harus jam berapa gue jalan dari rumah ke tengah kota begitu. Tapi ya berhubung gue sebagai jomblo gak ada kerjaan orang yang peduli kesehatan, boleh lah sekali-kali kita nikmatin olahraga pagi-pagi.

Akhirnya, pagi jam setengah 6 lewat sedikit gue caw dari rumah. Tanpa sarapan. Padahal jarang banget gue keluar rumah tanpa sarapan dulu. Dengan semangat empat lima, gue naik busway sambil bawa-bawa raket. Soalnya, niatnya gue dan temen-temen mau main badminton disana. Busway pertama dari Walikota Jakarta Timur ke Kampung Melayu. Sampe Kampung Melayu, gue ketemuan sama Ayu dan Ana, kita pun melanjutkan perjalanan dari Kampung Melayu ke Dukuh Atas.

Busway dari Kampung Melayu harus transit dulu di Matraman untuk kemudian baru bisa sampe ke Dukuh Atas. Ampun deh maaakkk… Perjalanan jauh amat! Gue udah gengges karena ngeliat matahari udah terang benderang gitu. Gimana olahraganya coba kalo udah panas? Setelah perjalanan panjang, akhirnya jam 7 pagi sampe juga kita di Dukuh Atas. Wuidiiih…. seru ya ternyata CFD itu, banyak orang-orang yang sepedaan. Sepedanya unik-unik, dimodif, ada yang dikasih speaker, ada yang dihias, lucuk-lucuk deh. Kepikiran sih gue pengen deh sepedaan di CFD. Tapi gue mikir, dari rumah ke lokasi CFD nya gimana ya? Pake angkutan umum? Mana bisa. Pake mobil? Parkir mana ya? Mobil siapa pula? Ah rempong deh. Terus gue baru inget juga gue gak punya sepeda. #disorakin

IMG-20130602-01632

 

IMG-20130602-WA003

Nah, dari Dukuh Atas kita jalan ke arah GBK. Niatnya kita mau main badminton di GBK aja. Akhirnya, kita jalan (bukan lari, apalagi lari dari kenyataan) dari Dukuh Atas menuju GBK. Empat puluh lima menit sodara-sodara jalannya. Padahal kalo naik busway paling 10 menit udah sampe. Mana di tengah jalan, ada-ada aja lagi tukang jualan yang bikin ngiler. Gue inget banget ada tukang “burger setan”, entah setan apaan tapi kok rasanya gue tergoda banget. Tapi kita lurusin niat. Masa olahraga aja belom udah mau jajan.

Setelah sampe di GBK, gue dan Ana cari-cari spot buat badminton-an. Ayu? Dia langsung nyari tukang jajanan dan kembali dengan dua potongan besar mendoan goreng. Gue gak ngerti lagi deh konsep hidupnya. GBK juga rame banget cuy…. Apalagi, di hari yang sama lagi ada Muktamar Khilafah yang diadain HTI (Hizbut Tahrir Indonesia). Tambah lah ramenya itu.

Hidup Khilafiyah! #typo :p

Hidup Khilaf(iy)ah! :p

Setelah puas main badminton, kita cari sarapan. Hadeu…. ternyata mahal-mahal ya disitu. Gue ngiler banget sama empal gentong Cirebon disana, etapi seporsi 20 ribu. Gue langsung melipir. Akhirnya gue dan Ana makan lontong sayur. Ayu mungkin merasa bersalah dateng-dateng langsung jajan mendoan, jadinya dia milih jogging muterin GBK selama gue sarapan. Sekitar jam setengah 10 kita pulang. Menurut gue ya itu udah panas-panas gak enak gimana gitu. Tapi salut masih banyak yang jogging di jalan antara GBK dan Dukuh Atas. Masih rame lah itu jalanan judulnya. Gue juga barutau CFD itu berlaku sampe jam 11. Lumayan siang juga ya.

Nah gitu deh pengalaman CFD pertama. I’m happy as well. Mudah-mudahan besok-besok dikasih kesempatan waktu dan tekad yang kuat buat CFD-an lagi.😀

 

2 thoughts on “Car Free Day

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s