Curhat

Pernah gak sih kalian dicurhatin sama orang? Rasa-rasanya sih tiap orang pasti pernah lah ya ngerasain dijadiin tempat curhat, tempat cerita, tempat menumpahkan keluh kesah dan segala beban hidup yang menghimpit (MERDEKA!). Gue juga begitu. Bahkan, gue merasa sering banget dijadiin tempat orang curhat, atau sekadar ngegalau, atau dimintain nasehat dan masukan sama orang-orang. Dari mulai masalah keluarga, masalah kuliah dulu, dan yang paling sering adalah masalah cinta. #hoeks

Sebenernya gue bingung, apalah pula yang mereka harapkan dari gua. Apalagi masalah cinta, lha mereka pada curhat ke orang yang kisah cintanya aja nestapa belom jelas. Pengalaman kagak ada. Entahlah apa setelah mereka curhat gue malah menyesatkan apa gimana. Yang jelas, gue sering banget inih dicurhatin masalah beginian. Kalo temen-temen atau sahabat deket sih biasa lah ya. Tapi, lucunya, banyak orang yang bisa dikatakan gak deket-deket amat sama gue juga ikutan curhat ke gue. Baik cewek, cowok, lebih muda, atau lebih tua dari gue.

Pernah dulu ada seorang junior yang gak deket sama gue. Ngomong aja ke dia terakhir mungkin udah berapa taun yang lalu kali. Emang sih gue punya kontak bbm nya karena emang pernah tukeran (dulu). Tapi gak pernah sapa-sapaan sama sekali. Suatu waktu, malem-malem dia pernah bbm-in gue. Awalnya nanya, “kak lagi sibuk gak?”. Gue pikir kan mau nanya apaan doang ya, ya gue bilang aja, “nggak. kenapa?”. Lha abis itu dia curhat panjang kali lebar tentang kisah cintanya dengan seorang pria #ngek. Rada keki juga gue soalnya saat itu sebenernya gue sedang menjalani tugas kondangan yang mulia. Yah jadilah eike ngantri makanan sambil ngeladenin bbm-an.

Lucu-lucu juga kalimat pembuka curhatan orang-orang. Ada yang dimulai dengan, “gue galau niiiiiih”. Ada yang pernah nanya dulu, “kakak pernah patah hati gak?” #hadezig. Ada yang bilangnya “mau sharing-sharing nih” tapi ujung-ujungnya curcol. Bukan cuma kalimat pembuka, timingnya juga unik-unik.

Biasanya sih, malem-malem di atas jam 8 itu prime timenya curhat. Walau gak menutup kemungkinan sepanjang hari ada aja curhatan yang masuk. Pernah sekali dulu gue lupa nge-silent bb pas mau tidur. Tiba-tiba, ada bunyi bbm masuk yang bikin gue kaget dan langsung kebangun dari tidur. Gue liat jam, jam 1 malem. Gue tengok bbm. Tertulis, “gue mau cerita, tapi kalo lo udah tidur dibacanya nanti pagi juga gpp kok”. Aaarrgghhh ternyata ritual tidur gue yang sakral terganggu karena ada orang mau mendadak curhat. Sambil gondok, gue cuekin aja bbmnya, etapi kan udah gue baca ya, jadi disono kebaca deh udah “R”. Dan si orang di ujung sana dengan hepinya malah nulis lagi, “eh ternyata lo masih bangun yaaaa”. Ngooookkkk. Menurut enteeee, ane kebangun gegara bbm ente -__-”

Pernah juga ada yang curhat jam 2 malem. Untungnya kali ini gue ga kebangun karena udah di silent. Pagi nya gue baca. Widiiih panjangnyooo udah kayak novel. Iseng gue pindahin ke microsoft word eh ternyata 2,5 halaman A4 aja gitu loh. Huahahahaha.

Ya begitulah suka dukanya dijadiin tempat curhat. Kadang ada yang gue udah ngarep-ngarep, eh cuman dijadiin tempat curhat doang ternyata. wahahaha sian amat lo niiiiss… hahaha. Ada juga yang dulu sebelum kawin hazegile curhatnya ama gue udah kayak tong sampah gue. Tiap hari kegalauan nya ditumpahkan lah blek ke gue. Abis kawin? Ditegor aja kagak pernah lagi gue. Bener-bener sepah dibuang. Hahaha.

But overall, gue seneng banget kalo jadi tempat curhat seseorang. Artinya, bisa jadi orang itu percaya sama gue, atau dia nyaman sama gue, atau merasa ada temen sependeritaan (yang terakhir ini agak ngenes sih). Senengnya adalah bisa dapet banyak insight baru. Bahwa masalah orang lain justru seringkali jauh lebih berat dari masalah gue sendiri. Trus gue ngebatin deh, ya Allah alhamdulillah. Cobaan gue gak segitunya maksudnya. Lagipula dengan ngedengerin masalah orang artinnya gue membantu meringankan dan melegakan hatinya. Soalnya, gue juga tipe orang yang suka curhat. Dan kalo udah cerita, artinya setengah dari solusi sudah didapatkan. Nah, ini lebih baik kan. Dibanding dipendem sendiri sampe busuk. Walaupun gue yakin kita harus tetap pilah-pilah mana cerita yang akan kita share dan mana cerita yang sebaiknya di keep sendiri. Apalagi kalo nanti udah nikah. Gak mungkin dong segala masalah internal rumah tangga dicurhatin ke orang. Nah, daripada gue keterusan jadi konsultan rumah tangga gadungan, mending kita sudahi tulisan ini. Intinya, curhatlah. because sharing is caring. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s