Finally, It’s Sydney!

Sepuluh tahun lalu, saya mengikuti seleksi pertukaran pelajar ke Jerman. Tes-tes seleksi diikuti, dan lulus. Namun menjelang tes sesi-sesi terakhir, orangtua saya meminta saya untuk menghentikan proses seleksi karena mereka belom ikhlas kalo harus beneran ngelepas saya yang masih kelas 1 SMA pada waktu itu untuk tinggal di luar negeri, sendiri, selama 1 tahun. Akhirnya, saya lepas lah proses seleksi pertukaran pelajar itu. Orangtua saya berjanji membolehkan saya tinggal di luar negeri nanti kalau sudah mau S2.

Time goes by, saya pun sudah lulus S1 dan berencana meneruskan S2 di negara lain. Orangtua wanti-wanti supaya cari sekolahnya jangan jauh-jauh. Akhirnya, saya putuskan untuk memilih Singapur sebagai negara tujuan (yailah mbak, deket amat?? wkwk). Ya gimana lagi, abis deal sama ortunya antara Singapur atau Malaysia. Saya mikir, sayang ah kalo Malaysia, judulnya tetep pisahan sama keluarga, tetep tinggal sendiri, tapi budaya-bahasa-kebiasaan nya gak beda-beda jauh sama Indonesia, jadi gak banyak belajar kultur negara lain. Jadi, saya cobalah daftar ke Singapore tahun 2012. Alhamdulillah…. gak diterima.

Hahaha!

Abis nyoba Singapur, tahun 2013 saya mencoba peruntungan lagi di negeri kangguru. Emang sih jelas-jelas lebih jauh dari Singapore, tapi itu kan benua lain terdekat dari Indonesia *ngeles*. Bahasa sehari-harinya bahasa Inggris sehingga harapannya bisa ngebantu saya meng-improve bahasa Inggris saya yang masih blukutuk ini. Akhirnya saya coba daftar, coba cari beasiswa. Dan alhamdulillah……….

It’s Sydney!

IMG-20140218-WA0032

Penantian itu akhirnya usai sudah. Sepuluh tahun menunggu kesempatan bisa tinggal (bukan cuma jalan-jalan ya) di luar negeri, sekarang saya diberi kesempatan untuk bisa menikmati Australia tepatnya di kota Sydney.

Tinggal di salah satu kota termahal di dunia ini bukan tanpa tantangan. Pertama kali nyari kos-kosan disini, saya terkaget-kaget luar biasa. Sebagai gambaran, dulu saya ngekos di UI Depok dengan harga kosan sekitaran Rp 350-450 ribu per bulan. Itu udah satu kamar dengan kamar mandi di dalem. Pas saya nyari kos-kosan disini, saya shock ngeliat harganya kisaran AUD 200-300. Idiiiih, itu kan kalo dirupiahin sekitaran 2-3 juta berarti! Belom selesai shocknya, saya mendapatkan kenyataan baru yang lebih pahit, yakni harga tersebut bukanlah harga per bulan, melainkan per minggu.

PER MINGGU.

Mau pengsan ane liatnya. Kalo di rupiahin, artinya bisa 8-9 juta per bulan. Astagaaaa! Bisa nyicil rumah makk kalo di Jekardah. Akhirnya saya mendapat dua hikmah dari kejadian di atas: 1) Yes, Sydney is a very very expensive city, 2) Don’t convert, because anything compared to Rupiah here will put us down. Ape juga jadi mahal kalo kita convert terus. Mau makan, trus bandingin harganya kalo dirupiahin, jadi galau. Yang kalo di Jakarta makan kenyang pake nasi + ayam + minum bisa 30 ribu, disini baru ayamnya doang  sepotong bisa 60 ribu kalo dirupiahin. Iya, kebanyakan ngonvert bikin ga bisa makan.

Saya mulai mencari-cari kosan yang agak murah (dengan standar murah Sydney) dan beasiswa saya cukup untuk mengcovernya. Akhirnya, saya dapet kosan seharga AUD 210 per minggu. Letaknya deket ama kampus, tinggal jalan 3-4 menit sajah. Ada juga nih perbedaannya antara kosan disini dengan di Indoensia (khususnya di Depok dulu).

Kosan disini bentuknya bukan seperti hotel dimana ada kamar-kamar dan satu kamar untuk satu orang (biasanya sudah termasuk kamar mandi di dalamnya). Disini, mayoritas sistemnya adalah flat/apartemen/unit. Bagi yang kere macam saya, sharing flat/apartemen/unit adalah jawaban yang tepat untuk meneruskan hidup di Sydney. Satu flat bisa ada beberapa kamar. Bentuknya kayak rumah aja. Ada beberapa kamar, satu atau dua kamar mandi, satu ruang keluarga, satu dapur, dsb. Di unit yang saya tempati, ada 3 kamar yang masing-masing ditempati oleh mahasiswa master program UNSW sama seperti saya.

Perbedaan selanjutnya adalah: bukan hal yang aneh disini kita tinggal serumah campur antara laki-laki dan perempuan. Dulu mah ya, kosan aja eike mana mau yang bareng ama cowok. Padahal mah kalo dipikir-pikir, kosan model di Depok kan privacy banget yah. Kamar sendiri, kamar mandi sendiri, ga banyak-banyak amat lah kegiatan inti kita di luar kamar. Kalopun kamar laen ada yang cowok, gak terlalu ngaruh banget selama mereka ga berisik. Tapi disini, nyari serumah cewek semua agak susyeh. Ada sih, tapi yang saya temuin mayoritas yang nawarin bule. Untuk sekarang, saya belum mau serumah ama bule due to their habbits: drink, smoke, etc

Disini saya belajar lagi menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungan dan kondisi dompet. Alhamdulillah dapet housemate yang baik-baik dan harga yang masih masuk budget. Berikut adalah penampakan kosan saya dan lingkungan sekitarnya.

Saya nempatin unit lantai 1. Iya, mobilnya bukan mobil saya.

Saya nempatin unit lantai 1. Iya, mobilnya bukan mobil saya.

 

Kamar dua juta lebih per minggu

Kamar dua juta lebih per minggu

20140216_151948

 

20140216_152313

Nah, saya baru sekitar 4 hari ada di Sydney. Lagi belajar sedikit-sedikit tentang kota ini. Membiasakan diri naik kendaraan umum, dan mencari tau info apa aja yang bisa membantu. Still a long long way to go. Tapi semoga, saya betah di kota ini, ga pernah kekurangan duit, ga homesick, dan bisa mengikuti kuliah dengan baik. Mohon yang baca blog ini di aamiin kan ya. Hihi.

Sampai jumpa di sesi cerita-cerita berikutnya!

Cheers🙂

9 thoughts on “Finally, It’s Sydney!

  1. Halo kak, boleh tahu alamat tempat tinggalnya itu dimana ya? Apakah kira2 masih available ga ya untuk 1 orang? Aku sedang cari2 untuk pertengahan Febuari ini. Thanks kak sebelumnya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s