Cerita Gorengan

Setiap orangtua pasti punya nilai-nilai yang ingin mereka turunkan kepada anak-anaknya ya. Entah kenapa hari ini gue teringat salah satu pengajaran orangtua gue yang membekas sekali sampai sekarang.

Dulu, waktu gue mungkin masih SD, gue inget kita sekeluarga pernah makan di sebuah restoran. Setelah membayar dan keluar resto, saat mobil sudah jalan, mama gue ngecek struk yang diberikan restoran tadi. Fyi mama gue emang selalu ngecek bon atau struk kalo kita abis belanja atau makan. Satu hal yang nyaris gak pernah gue lakukan karena malas.

“Loh, kok empingnya cuma diitung 4? Papa kan tadi ambil 2 ya empingnya? Mestinya jadi 5 dong totalnya.” tanya mama gue sambil ngeliatin struk.

“Gak keitung kali ya tadi bungkus empingnya sama masnya. Yaudah kita balik.” kata papa gue.

Akhirnya papa gue pun muter balik mobil untuk kembali ke restoran. Gue jujur aja heran yah, ngapain kita repot-repot balik ke resto cuma buat bayar emping seribu-dua ribu. Daaaan… itu kan bukan kesalahan kita yah. Salah mas-masnya aja yang lalai, gak ngitung kalo bungkus empingnya 5, bukan 4. Harusnya, itu rejeki anak sholeh dong, dapet gratisan emping sebungkus. Tapi apa kata ortu gue?

“Dek, kita gak boleh memanfaatkan kelengahan orang lain”

This.

Pesan ini, bener-bener nancep di otak anak SD gue. Sungguh-sungguh terinternalisasi dan menjadi doktrin sampai gue besar kemudian. Hal ini selalu terngiang-ngiang di kepala gue, gue gak boleh memanfaatkan kelengahan orang lain. Terutama jika kelengahan itu memberikan keuntungan buat gue namun sebaliknya kerugian buat orang tersebut. Berlaku jujurlah. Jangan aji mumpung dengan lalai nya orang lain.

Gue baru sadar kalau pesan ini benar-benar terdoktrin ke gue belasan tahun kemudian. Gue yang saat itu sudah menjadi mahasiswi UI dan ngekos di Depok suatu hari pernah makan di sebuah warteg. Ceritanya, hari itu gue akan berangkat acara kemahasiswaan di puncak dan nginep 3 hari 2 malam: Jumat, Sabtu, Minggu. Jumat siang sebelum berangkat, gue makan siang lah di warteg deket kosan gue. Jadi, sistem wartegnya adalah kita pilih menu, trus langsung bayar di mbak-mbak kasirnya. Kalau kita ambil makanan tambahan yang ada di meja seperti pisang, kerupuk, atau gorengan, kita bayar sisanya itu belakangan pas abis selesai makan.

Gue biasanya gak pernah ambil makanan tambahan di meja. Entah kenapa, hari itu gue ngiler banget liat gorengannya di meja. Gue ambil lah satu. Tempe atau bakwan gitu. Makan lah gue. Abis makan, gue lupa dan langsung berjalan cantik keluar warteg. Ke kampus, ngumpul ama rombongan, trus berangkatlah ke puncak. Di perjalanan menuju puncak, gue lagi bengong-bengong dan secara tiba-tiba keingetan sesuatu.

“Astaghfirullah! Gue belom bayar tu gorengan!”

Hastaga, gue mendadak merasa bersalah dan takut banget. Soalnya gue baru balik lagi ke Depok hari Minggu. Entah kenapa saat itu gue ngerasa takuuuut banget. Takut ga ada umur, takut bisnya kecelakaan, trus gue mati dan meninggalkan utang gorengan ke warteg. Lebay yes? Tapi setau gue utang harta itu akan dibawa sampe mati. Alias akan diminta pertanggungjawabannya. Bahkan, bila seseorang meninggal dunia, ahli warisnya wajib membayarkan utang2 si jenazah terlebih dahulu sebelum membagikan warisan. Masya Allah, begitu sempurna Islam mengatur penjagaan harta.

Kemudian, 3 hari di puncak gue gak tenang karena keingetan utang gorengan gue. Bawaannya mau cepet pulang dan balik ke warteg. Saat itu, gue inget saking gak tenangnya, gue juga sempet curhat ke temen gue. Disaat anak-anak seumuran gue pada curhat naksir si A atau si B, gue curhat lupa bayar gorengan di warteg. Emang kadang curhatan gue agak kurang berkelas.

Sebenernya bisa aja gue menenangkan hati dengan berbagai excuse seperti mbaknya juga ga bakal inget atau bahkan gak tau kalo gue ambil gorengan, atau gorengan cuma gopek aja kalo gak dibayar juga gak bakal bikin tu warteg bangkrut, atau bahkan menyalahkan internal control si warteg yang membuat fraud seperti ini bisa terjadi. Tapi yang teringat di kepala gue cuma nasihat belasan tahun silam,

“Dek, kita gak boleh memanfaatkan kelengahan orang lain”

Bukan soal wartegnya bakal rugi apa engga, bukan soal mbak wartegnya mungkin juga bakal ngikhlasin kalopun gue gak bayar, bukan soal MEREKA, tapi ini soal GUE. Gak ada soal dengan gimana merekanya, tapi persoalan ada di gimana gue nya. Kalo gue cuek, yang akan diminta pertanggungjawaban adalah kenapa gue sadar gue gak bayar dan gue gak ada itikad baik untuk bayar.

Akhirnya hari Minggu tibalah, saat bis sampai kampus, gue langsung ngibrit ke daerah kosan gue. Gue terburu-buru karena itu sudah minggu sore dan gue takut wartegnya keburu tutup. Dengan menggenggam uang logam lima ratusan, gue lari-larian macam orang kebelet pipis. Sampai warteg, gue langsung bilang ke mbak-mbaknya,

“Mbak, saya lupa belum bayar gorengan waktu hari Jumat. Ini ya mbak. Makasih.”

Trus gw keluar warteg dengan berjaya. Gue ngerasa legaaaa banget. Asli! Leganya tuh, disini. #eaa

Disitu gue merasa, inilah nilai yang ingin diturunkan orangtua gue ke gue. Dan gue sungguh berterimakasih kepada orangtua gue yang telah mengajarkan hal simpel namun mengena sekali ke gue. Our child is our legacy, kata orang. Gue pun berharap, semoga gue yang masih banyak ga benernya ini bisa jadi legacy yang baik buat kedua orangtua gue kelak.

 

*nb: kalau ternyata gue masih ada utang sama kalian2 yang baca tulisan ini, mohon kasitau gue ya. Maklum, kadang masi suka skip cyin.

 

3 thoughts on “Cerita Gorengan

  1. yeaaaa akhirnya ada tulisan baru di blognya😀😀

    btw. bener ya nilai-nilai yang kita pegang itu ternyata ditanamkan sejak dini oleh ortu kita. Aku juga hal-hal sepele bisa bikin kepikiran banget. Ada 1 kejadian curang pengen diceritain di blog tapi belum sempet, matiin mesin cuci asrama yg masih belum selesai nyuci cucian orang (sebetulnya selesainya masih 4-5 menitan gitu), supaya aku bisa nyuci (males bolak balik ke kamar bawa cucian), itu ngerasa bersalahnya ampe berhari-hari, wkwk…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s