Pesantren I’tikaf di Daarut Tauhid Bandung

4 Juli 2016

Assalamu’alaykum akhii ukhtiii~

 

b768211f-ee68-4d17-98a0-27860d4d0c46

Sederhana dan bersahaja

Pagi ini gue baru saja sampe Jakarta lagi setelah sekitar 9 hari mengikuti kegiatan pesantren i’tikaf yang diadakan masjid Daarut Tauhid (DT) di Bandung. Sejak beberapa tahun terakhir gue memang suka ke mesjid ini, termasuk menghabiskan beberapa hari terakhir bulan Ramadhan disana. Rasanya ada magnet aja dari mesjid itu, gak tau kenapa. Kalo suasana hati lagi gak enak, gue suka kesana. Tapi, 2 tahun terakhir gue absen berhubung masih di benua tetangga. Mumpung tahun ini gue berpuasa di Indo, gue pun berniat menghabiskan 10 hari terakhir Ramadhan disana lagi.

Biasanya, gue dan temen2 kantor datang mandiri aja. Gak pake ikut kegiatan apa-apa gitu. Ternyata, temen gue menginfokan bahwa DT punya program pesantren i’tikaf. Ihh… gue jadi pingin ikut, walau agak-agak ragu juga sih. Pesantren? Sanggup apa ya gue?

Akhirnya, gue berangkatlah bertiga bersama Ayu dan kak Dika. Ayu baru pertama kali ini ke DT, sedangkan kak Dika udah pengalaman pergi ke DT dan ini adalah tahun ketiganya ikut program pesantren i’tikaf ini. Ih colehah anet cih qaqa~

Acaranya sebenarnya berlangsung dari tanggal 25 Juni sampai 5 Juli, alias dari hari ke-20 Ramadhan sampai hari ke-30 Ramadhan. Gue sendiri datang tanggal 25 Juni dan pulang tanggal 4 Juli, takut kalo mepet lebaran banget pulangnya.

Untuk ikut acara ini, kita bayar sebesar Rp 600,000 tanpa makan. Gue sengaja pilih tanpa biaya makan biar kita bisa cari sendiri makanan sahur dan buka di sekitaran DT. Fyi, tukang jualannya banyak! Dan itu surga banget buat orang tukang jajan kayak gue dan Ayu. Kalo gak mau repot, bisa juga daftar yang sekalian biaya makannya, nanti panitia akan menyediakan makan untuk buka dan sahur, tambahan biayanya Rp 400,000.

Seluruh kegiatan ini defaultnya berlangsung di dalam masjid. Termasuk tidur dan mandi. Jadi, peserta difasilitasi sebuah aula untuk tidur dan sebuah ruangan kecil untuk menaruh barang bawaan (koper, tas, dsb). Siang dan sore harinya, aula dipergunakan untuk kegiatan pesantren, misalnya penyampaian materi atau belajar Qur’an.

Berhubung gue dan teman2 gak yakin bisa bertahan kalau berhari-hari tidur di mesjid, akhirnya kita bertiga memutuskan untuk menyewa penginapan di dekat mesjid. Nah, dari sini aja udah keliatan kan santri kw nya. Haha. Pesantren kok gak mau susah. Tapi gapapa deh, fokus gue disini adalah bisa ibadah dengan baik dan tenang, kalo bisa dengan kondisi badan yang sehat. Dan gue gak mau aja hal-hal teknis seperti susah tidur atau susah mandi jadi bikin pundung dan malah bikin ibadah jadi gak maksimal. Cailah, alesan aja lu nis.

Oiya, di sekitaran mesjid DT itu banyaaakkk banget ya penginapan. Dari yang mulai ala ala cottage dan hotel sampai guest house yang mayoritas berbentuk rumah pribadi. Jadi, rumah-rumah pribadi di kawasan Gegerkalong Girang ini banyak yang disulap menjadi penginapan. Kamar-kamarnya disewain. Dan disinilah gue dan teman2 memutuskan untuk menginap. Alesannya, tentu aja karena harganya lebih murah😀 dan tempatnya deket banget ke mesjid, kayak cuma 5 menit jalan kaki.

Penginapan yang gue pilih kemarin namanya Athirah Guest House. Ini bukan pertama kalinya sih gue nginep disini, beberapa tahun lalu, gw dan teman-teman kantor juga pernah menyewa penginapan ini waktu kita bareng-bareng ke DT. Kamar yang gue sewa berkapasitas 3-4 orang dengan kamar mandi dalam. Ada 1 kasur besar dan 1 kasur kecil, jadi pas banget buat kita bertiga kemarin. Harganya Rp 250,000/malam. Disana juga banyak tipe kamar lainnya, bahkan ada yang sampe kapasitas 10 orang (kamar gedeee), baik kamar mandi dalam maupun luar, jadi kita bebas milih mau yang mana sesuai budget dan kebutuhan.

Setiap harinya, dimulai pukul 8 pagi kami ada acara di aula, biasanya adalah pemberian materi atau belajar bahasa arab. Materinya juga macem-macem, mulai dari tema tauhid, ibadah, sampai training motivasi. Materi pagi ini berlangsung sampai menjelang Zuhur. Setelah adzan Zuhur, kami sholat berjamaah dan setelahnya mendapat jatah waktu bebas sampai menjelang Ashar. Harusnya, waktu kosong ini bisa dimanfaatkan untuk tidur. Tapi biasanya, di waktu inilah gue dan temen-temen ngurus cucian kotor. Bukan nyuci sendiri sih, cuma nganter dan ngambil ke londri kiloan, haha. Karena kita ga bawa baju banyak, mungkin bisa 2 hari sekali kita ke londrian. Kalo lagi gak ke londri, ada aja kegiatannya di waktu ini, belanja jilbab lah, beli-beli madu lah, pokoknya jadi susah istirahat. Oya, kadang juga ada materi dadakan di jeda jam ini. Misal, waktu ada materi tentang penyelenggaraan jenazah paginya, karena waktunya gak cukup maka praktek mengkafani jenazahnya dilakukan di jeda waktu dari Zuhur ke Ashar ini.

Menjelang Ashar, kita kembali ke masjid. Setelah sholat Ashar berjamaah, kami kembali ke aula untuk belajar Quran dan setoran hapalan. Disitu, kami dibentuk kelompok2 dan belajar serta menyetor hapalan dalam kelompok tersebut. Nah, disinilah kelakuan santri kw keliatan lagi. Pas waktunya setoran hapalan, biasanya gue dan kak Dika yang sekelompok akan menjadi ambisius untuk menyetor hapalan duluan. Bukan, bukan karena kita pede hapalannya udah lancar, tapi kalo udah setoran artinya kita udah bebas dan bisa keluar duluan untuk berburu takjil. Hore!

Setelah pukul 5 sore biasanya gw, Ayu, dan kak Dika udah berkeliling nyari takjil. Wuidiihh… kadang sampe galau mau beli apaan, abis tukang jualannya banyak banget dan keliatannya enak-enak! Akhirnya, setiap hari kita cobain satu-satu. Seblak, baso & sosis bakar, crepe lekker, cilor, cilok, baso ikan, lumpia basah, cakwe, dan somay merupakan beberapa takjil yang gw cobain. Enaakkkk semuanya enaaakkk!

Menjelang Magrib, kita balik lagi ke aula untuk buka puasa bersama. Sebenarnya, kami udah dapet jatah takjil dari panitia, tapi ya dasar anaknya tukang jajan, lebih seneng beli takjil di abang-abang, hihi. Setelah buka puasa dan sholat Magrib merupakan masa-masa penentuan. Sebab, di waktu yang singkat antara ba’da Magrib sampai menjelang Isya inilah kami harus mencari makan besar. Permasalahannya, tempat2 makan disana ramenya warbyasah sehabis magrib, tapi kalo kita gak makan sebelum Isya, alamat kelaparan sampe selesai tarawih.

Warung makan disana juga enak-enak. Gw pernah cobain kedai namanya Ramen Aa dan ternyata mie ramennya enak! Kita juga cobain mulai dari pecel ayam, sate padang, ayam penyet, sampe makanan warteg.

Setelah itu, kita bersiap untuk sholat Isya dan tarawih. Tarawih dibagi menjadi 2 sesi, yang mau ikut 8 rakaat dan yang mau lanjut sampai 20 rakaat plus witir. Ada pergantian imam. Tarawih 8 rakaat biasanya sampai sekitar pukul 21.00 sedangkan yang 20 rakaat sampai sekitar pukul 22.00 atau 22.30. Setiap rakaat bacaannya sebanyak 1 halaman Qur’an jadi sebaiknya siapkan Qur’an ketika sholat agar bisa menyimak bacaan sang imam daripada jadi ngantuk.

Setelah tarawih, kami bisa kembali ke penginapan dan TIDUR. Penting banget ini karena waktu tidur terbatas sekali. Pengalaman kemarin sih rata-rata tidur saat malam hanya sekitar 2-3 jam, biasanya pukul 23 sampai pukul 1. Pukul 1 malam, kami kembali bersiap-siap untuk ke masjid. Qiyamul lail alias tahajud berjamaah dilaksanakan pukul 2. Kalo lagi rajin, jam 1 udah di masjid jadi kami bisa sholat sunnah yang lain maupun tilawah dulu sambil menunggu tahajud berjamaah, tapi kalo lagi santri kw lagi capek dan ngantuk gak keruan, palingan jam setengah 2 lewat baru keluar penginapan.

Sebelum ke masjid, biasanya kami memesan makanan untuk sahur dulu sama abang-abang nasi goreng yang jualan di depan masjid. Fyi, menjelang sahur, bakal banyak abang nasi goreng yang mangkal depan masjid. Banyak sih. Tapi abang nasi goreng semua! Alhasil 9 hari disana, 8 hari gue sahur dengan nasi goreng. Tapi emang dasar gue doyan nasi goreng abang-abang, jadi seneng aja sih. Kita punya abang nasgor langganan, jadi tiap mau ke mesjid, gw tinggal kodein tuh abang dan dia akan buatin nasi goreng kita menjelang jam setengah 4. So, setelah selesai tahajud, nasgor udah jadi dan ga perlu ikut ngantri lagi. Gue gatau yah abang-abang ini pada stay dari jam berapa. Gue pernah jam setengah 1 ke mesjid dan abangnya udah mangkal disitu. Emejing.

Qiyamul lail berlangsung selama 8 rakaat plus witir 3 rakaat. Sama seperti tarawih, setiap rakaatnya bacaannya hanya 1 halaman Qur’an. Jangan lupa juga bawa Qur’an jika ingin menyimak bacaan imamnya sambil sholat. Menurut gue, itu termasuk sedikit dibanding qiyamul lailnya beberapa mesjid besar di Jakarta saat 10 hari terakhir Ramadhan yang bisa sampai 4 halaman Qur’an per rakaatnya (dengan total jumlah rakaat yang sama yaitu 8 rakaat). So, tarawihnya gak jadi masalah buat gue. Yang jadi PR adalah witir nya! Lebih detail, yaitu qunutnya di rakaat terakhir witir. Buat santri kw yang imannya masih tipis2 kayak gue gini, qunut selama 20 menit itu PR banget yah, huhu… The problem is gue gak tau arti doa-doa yang dibaca sang imam saat qunut, jadi saat imam mulai nangis sesenggukan dengan sedihnya saat qunut, gue juga mau nangis karena gak paham dan ngantuk. Heu. Ngomongnya mau Ramadhan di tanah suci, qunut 20 menit aja udah rungsing gimana qunut di masjidil haram yang konon 55 menit lamanya?? Hiks.

Sholat biasanya selesai pukul 03.30, setelah itu kami sahur dan kembali ke masjid untuk persiapan sholat Subuh. Setelah Subuh, ada kajian ba’da Subuh sampai syuruq alias sampai sekitar jam 6 pagi di mesjid. Setelah itu, baru kita bisa balik ke penginapan untuk tidur. Kalau materi mulai jam 8 pagi, paling gue bisa tidur sampe jam 7 an. Kalo lagi rejeki materi dimundurin jam 9.30, lumayan bisa tidur agak lamaan sampe jam 8.30 an. Setelah itu kami mandi dan bersiap lagi ke aula untuk mengikuti materi. Begitu terus urutan kegiatan kami sampai hari ke-9.

Menjaga stamina tetap fit selama pesantren i’tikaf ini menjadi PR besar. Ritme baru dan jam tidur yang terbatas membuat daya tahan tubuh sedikit demi sedikit menurun. Belum lagi, kita selalu berkumpul dalam 1 aula yang berisi ratusan peserta dengan kondisi kesehatan yang berbeda-beda. Ada yang bersin-bersin, ada yang batuk-batuk, macem-macem lah. Wajar banget sih daya tahan tubuh merosot menjelang setengah terakhir proses pesantren ini. Hari ke-5 Ayu mulai flu dan gue mimisan, kak Dika ikut flu esok harinya dan gue yang gak mau kalah juga ikut flu di hari berikutnya. Panadol flu sampai sold out di minimarket depan masjid. Parfum sudah diganti dengan minyak kayu putih dan tisu adalah barang wajib dibawa kemana-mana. Persoalannya, malam-malam setelah malam ke-25 merupakan malam primetime yang dinanti orang2. Lah kan seru kalo pas waktu2 utamanya kita malah sakit. Jadi, jujur emang ngejaga stamina tetep fit sampai program selesai itu yang paling jadi PR buat gue selama disana sih.

Begitulah 9 hari kegiatan gue disana. Gue merasa beruntung banget sih bisa ikut acara ini dan me-recharge keimanan gue yang naik turun macem harga saham. Bisa take days off di 10 hari terakhir Ramadhan juga rejeki buat gue and hopefully I can make the best 10 days out of my 365 days this year. Alhamdulillah untuk segala nikmat dan segala puji bagi Allah yang memudahkan dan menutupi aib makhluknya ini.

be513ba4-b1a2-4c1c-b030-709ccee9558a

Bukan foto keluarga

 

 

 

 

 

One thought on “Pesantren I’tikaf di Daarut Tauhid Bandung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s